Konsumsi Kopi Berlebih Dapat Berpengaruh Pada Aritmia

Dalam analisis terbesar dari varietasnya, analisis oleh UC San Francisco tidak menemukan bukti bahwa konsumsi kopi yang wajar dapat menyebabkan aritmia jantung.

Selain untuk Bikin Kopi, Bubuk Kopi Instan Punya 7 Manfaat Ini

Bahkan, setiap tambahan secangkir kopi setiap hari yang dinikmati di antara beberapa ratus ribu orang dikaitkan dengan kemungkinan persen lebih rendah dari setiap aritmia yang terjadi, termasuk fibrilasi atrium, kontraksi ventrikel sebelum waktunya, atau kondisi jantung koroner standar lainnya, para penasihat laporan. Studi ini dilindungi a – bulan mematuhi up.

Kafein Pada Kopi Yang Berlebih Dapat Berpengaruh Pada Aritmia

Espresso adalah sumber utama kafein bagi banyak orang, dan memiliki daya tarik untuk menimbulkan atau memperburuk aritmia, kata penulis senior dan agnate Gregory Marcus, MD, asisten obat di divisi Kardiologi di Amerika Serikat. namun kami tidak menemukan bukti bahwa pembakaran kafein menghasilkan kemungkinan aritmia yang lebih kuat. Penelitian berbasis penduduk kami menunjukkan bahwa larangan umum terhadap kafein untuk mengurangi kemungkinan aritmia mungkin tidak beralasan.

Sementara beberapa masyarakat yang berpengetahuan menyarankan untuk menghindari makanan berkafein untuk menurunkan kemungkinan aritmia, hubungan ini tidak lagi diverifikasi secara konsisten — memang, pembakaran kopi dapat menerima manfaat anti-inflamasi dan dikaitkan dengan penurunan risiko beberapa penyakit seperti kanker, diabetes, dan penyakit Parkinson.

Dalam penelitian baru, para ilmuwan Amerika Serikat meneliti bahkan jika kebiasaan konsumsi kopi dikaitkan dengan kemungkinan aritmia, dan apakah faktor genetik yang mempengaruhi metabolisme kafein dapat menyesuaikan hubungan itu. Penelitian mereka dilakukan melalui UK Biobank berbasis kelompok, sebuah analisis prospektif individu di fitur kesehatan seluruh negara Inggris.

Kopi juga bisa meningkatkan kebugaran pada seseorang

Beberapa peminum kopi ikut serta dalam penelitian kopi, dengan rata-rata usia saran lima puluh enam tahun; sedikit lebih dari setengahnya adalah feminin. Ini menjadi ukuran pola yang tak tertandingi untuk kategori analisis ini.

Selain evaluasi standar yang memeriksa pembakaran kopi yang disebut-sebut sebagai prediktor mendekati aritmia, dewan menggunakan teknik yang disebut, Pengacakan Mendelian, memanfaatkan informasi genetik untuk menyimpulkan hubungan sebab akibat. Karena mereka yang memiliki varian genetik terkait dengan metabolisme kafein yang lebih cepat minum lebih banyak kopi, analisis ini menyediakan teknik untuk memeriksa hubungan kafein-aritmia dengan cara yang tidak bergantung pada catatan arogan aktor dan harus menjadi bukti terhadap banyak pembaur yang melekat pada ulasan paling empiris.

Dengan tindak lanjut rata-rata tahun, informasi telah disesuaikan untuk karakteristik demografis, kebugaran, dan kebiasaan tradisi.

akhirnya, sekitar empat persen dari sampel mengembangkan aritmia. Tidak ada bukti risiko akut aritmia yang diamati di antara mereka yang secara genetik cenderung memetabolisme kafein sebaliknya. Para peneliti menyebutkan bahwa jumlah yang lebih besar dari kopi telah benar-benar dikaitkan dengan kemungkinan penurunan tiga persen untuk membangun aritmia.

Para penulis mengutip keterbatasan bersama dengan atribut pelaporan sombong dari penelitian ini, dan bahwa bantuan khusus pada jenis kopi, seperti espresso atau tidak lagi, menjadi tidak tersedia.